To Become an Expert in Islamic Economics

Don’t Put Your Egg in One Basket

Saya coba menulis tentang investasi nih. Saya tertarik mengulas ini karena waktu itu saya berkesempatan untuk mengikuti ToT Pasar Modal Syariah yang diselengarakan oleh OJK. Saat ini, kita umat muslim sudah sangat dimudahkan dalam bermu’amalah dalam bentuk apa saja. Mulai dari perbankan, non perbankan seperti pegadaian, asuransi, dana pensiun dll, serta pasar modal. Saat ini kita tidak harus takut lagi untuk berinvestasi di lembaga keuangan apapun. Karena, prinsip syariah pada jasa keuangan sudah diterapkan. 

Pada kesempatan kali itu, salah satu tutor mengatakan bahwa “Don’t put your egg in one basket” yang dalam kalimat investasi bisa diartikan dengan “Jangan letakkan uangmu dalam satu bentuk investasi”. Seperti telur jika diletakkan dalam satu keranjang, ketika keranjangnya tersenggol atau jatuh, maka semua telur akan pecah semua. Sama halnya dengan investasi, uang kita harus diletakkan di beberapa model investasi dengan pertimbangan, jika salah satu investasi tidak berjalan sesuai harapan, makan masih ada jenis investasi lainnya. 

Dalam Islam, fungsi uang untuk berjaga-jaga diperbolehkan. Karena kehidupan tidak selalu berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan. Maka menabung dalam bentuk investasi saham, sukuk atau reksadana dianjurkan. 

Nah, dunia kita saat ini sedang beradaptasi dengan kenormalan baru sejak dilanda covid-19. Beberapa bidang yang tadinya dapat menghasilkan keuntungan yang banyak sekarang lesu, malah industri yang tadinya tidak terlalu diperhitungkan menghasilkan keuntungan yang besar. Contoh yang paling konkrit seperti pabrik masker. 

Nah para kawla muda harus sudah bisa membaca ini, dan bersiap-siap dari sekarang agar tidak goyah di masa depan. Lagi-lagi nih, melalui K-Drama Start Up yang sedang On Going tayangnya, saya kembali diingatkan untuk bisa mengatur keuangan dengan baik dan tentunya membaca peluang. 

Pada salah satu karakternya, Han Ji Pyeong, dari muda sudah sangat jeli melihat peluang. Dia lebih baik menabung dari pada harus bermegah-megahan. Ya, tidak ada kesuksesan yang diraih dengan mudah. Semua expert selalu bermula dari the beginner. Jadi jangan cemas untuk menjadi pemula. Hingga pada saat dewasa Dia sudah menjadi investor yang diperhitungkan. 

Jangan lupa, nabi kita Muhammmad SAW juga begitu. Ditempah dari mudanya menggembala kambing, dan menjadi wirausaha muda pada usia dewasa dengan kejujurannya. Itu adalah bentuk integritas diri.

Kembali kepada investasi, teman-teman dari sekarang sudah bisa mensiasati bagaimana cara mengolah keuangan. Jangan hanya ditabung dalam bentuk tabungan saja. Tapi juga bisa ditabung dalam bentuk investasi seperti saham syariah, sukuk, reksadana syariah dan emas. Jika teman-teman kurang informasi mengenai saham syariah, teman-teman bisa datang ke bank syariah untuk berinvestasi sukuk atau reksadana syariah, ini lebih aman, karena dikelola oleh manajer investasi. 

So ayo gaes, yang muda yang berinvestasi nih. Kita tidak tahu apa yang terjadi hari esok, juga jangan lupa Muslim itu juga harus kaya kan, selain untuk melengkapi rukun Islam yang ke Lima juga bisa membantu mengembangkan peradaban melalui sekolah-sekolah, pasar-pasar dan sebagainnya. 

Ayo berinvestasi, investasi syariah tentunya. 
Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Search Here

Recent Posts

Categories

Most Popular

Total Pageviews

Yang di Unggulkan

Antara Buku Fisik dan Buku Elektronik

Kehidupan terus berubah. Perubahan kehidupan ini tentunya karena ada yang mengkaji ilmu pengetahuan secara terus-menerus. Jika tidak ada kaj...

Bee

Bee
Bee

Pages